Diskusikan Masalah Diabetes Gestasional dengan Dokter Spesialis Kandungan

IBU WOMEN CLINIC – Diabetes  gestasional didiagnosis untuk pertama kalinya selama kehamilan (kehamilan). Seperti halnya penyakit gula darah lainnya, diabetes gestasional ini berpengaruh terhadap sel-sel Anda yang berkaitan dengan glukosa (gula). Penyakit yang satu ini juga menyebabkan gula darah yang tinggi dan bisa mempengaruhi kesehatan janin dan kehamilan Anda.

Sementara komplikasi kehamilan memprihatinkan, ada kabar baik. Ibu hamil dapat membantu mengendalikan diabetes gestasional dengan makan makanan sehat, berolahraga dan, jika perlu, minum obat. Mengontrol gula darah dapat membuat Anda dan bayi Anda sehat dan mencegah persalinan yang sulit.Pada wanita dengan diabetes gestasional, gula darah biasanya kembali normal segera setelah melahirkan. Tetapi jika Anda menderita diabetes gestasional, Anda memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. Anda harus diuji untuk perubahan gula darah lebih sering.

Gejala Diabetes Gestasional

Bagi kebanyakan wanita, diabetes gestasional tidak menyebabkan tanda-tanda atau gejala yang nyata. Peningkatan rasa haus dan buang air kecil yang lebih sering adalah gejala yang mungkin.

Kapan Harus Menemui Dokter

Jika memungkinkan, carilah perawatan kesehatan lebih awal (ketika Anda pertama kali berpikir untuk mencoba hamil) sehingga dokter Anda dapat memeriksa risiko diabetes gestasional bersama dengan kesehatan Anda secara keseluruhan. Setelah Anda hamil, dokter Anda akan memeriksa Anda untuk diabetes gestasional sebagai bagian dari perawatan prenatal (sebelum persalinan) Anda. Jika Anda mempunyai diabetes gestasional, Anda mungkin perlu pemeriksaan lebih sering. Mungkin ini akan terjadi ketika kehamilan ada menginjak 3 bulan terakhir atau pada bulan ke 6 atau 7 usia kehamilan Anda, pada saat itu dokter akan terus memantau kadar gula darah Anda dan juga pastinya kesehatan si kecil.

Penyebab

Para peneliti belum tahu mengapa beberapa wanita mendapatkan diabetes gestasional dan yang lainnya tidak. Kelebihan berat badan sebelum kehamilan sering berperan. Biasanya, berbagai hormon bekerja untuk menjaga kadar gula darah Anda di cek. Tetapi selama kehamilan, kadar hormon berubah, sehingga lebih sulit bagi tubuh Anda untuk memproses gula darah secara efisien. Hal ini membuat gula darah Anda meningkat.

Faktor Risiko

Beberapa wanita memiliki risiko diabetes gestasional yang lebih besar. Faktor risiko diabetes gestasional meliputi sebagai berikut:

  • Kelebihan berat badan dan obesitas.
  • Kurangnya aktivitas fisik.
  • Diabetes gestasional sebelumnya atau prediabetes.
  • Sindrom ovarium polikistik.
  • Riwayat diabetes pada anggota keluarga dekat.
  • Sebelumnya melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4,1 kilogram.
  • Ras – Wanita yang berkulit hitam, Hispanik, Indian Amerika dan Asia Amerika memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes gestasional.

Baca Juga: Dengan USG 4D Bisa Melihat Wajah Si Kecil Dalam Kandungan?

Komplikasi Selama Mengalami Diabetes Gestasional

Gestasional diabetes yang tidak dikelola dengan hati-hati dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi. Gula darah tinggi dapat menyebabkan masalah bagi Anda dan bayi Anda, termasuk kemungkinan peningkatan membutuhkan operasi caesar untuk melahirkan.

Komplikasi yang Dapat Mempengaruhi Bayi Anda

Jika Anda memiliki diabetes gestasional, bayi Anda mungkin berada pada peningkatan risiko:

Berat lahir yang berlebihan

Gula darah yang lebih tinggi dari biasanya pada ibu dapat menyebabkan bayi mereka tumbuh terlalu besar. Bayi yang sangat besar – mereka yang beratnya 9 pon atau lebih – lebih mungkin terjepit di jalan lahir, mengalami cedera lahir atau membutuhkan kelahiran C-section.

Kelahiran dini (prematur)

Gula darah tinggi dapat meningkatkan risiko wanita terhadap persalinan dini dan persalinan sebelum tanggal jatuh tempo. Atau persalinan dini mungkin direkomendasikan karena bayinya besar.

Kesulitan bernapas yang serius

Bayi yang lahir lebih awal dari ibu dengan diabetes gestasional mungkin mengalami sindrom gangguan pernapasan, suatu kondisi yang membuat sulit bernapas.

Gula darah rendah (hipoglikemia)

Kadang-kadang bayi dari ibu dengan diabetes gestasional memiliki gula darah rendah (hipoglikemia) tak lama setelah lahir. Episode hipoglikemia yang parah dapat menyebabkan kejang pada bayi. Pemberian makan yang cepat dan kadang-kadang larutan glukosa intravena dapat mengembalikan kadar gula darah bayi menjadi normal.

Ibu Women Clinic berdedikasi untuk memberikan pelayanan kesehatan wanita dengan peralatan terbaik yang terintegrasi dengan fasilitas terpadu. Berbasis ilmu pengetahuan, riset kedokteran dan pengalaman, Ibu Women Clinic bertekad untuk menjadi pusat layanan kesehatan perempuan yang terpercaya. Jangan ragu dan segera hubungi kami atau kunjungi klinik kami untuk mendapatkan fasilitas dan pelayanan terbaik juga mutakhir.